ARAH KITA | ARAH DESTINASI | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | ARAH DESA

Pandemi Bikin Mahasiswa Indonesia Makin Kreatif dan Inovatif

15 September 2020
Pandemi Bikin Mahasiswa Indonesia Makin Kreatif dan Inovatif
Kreativitas mahasiswa saat pandemi (Net)

JAKARTA, SCHOLAE.CO - Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Prof Nizam mengatakan terjadi lompatan perguruan tinggi dalam berinovasi terutama pada masa pandemi COVID-19.

"Saatnya menjadikan Indonesia unggul dalam kedaulatan teknologi dan reka cipta, layaknya garuda yang terbang dengan sayap, paruh dan kakinya yang kokoh," ujar Nizam dalam keterangan tertulisnya di Jakarta.

Nizam menyampaikan bahwa kiprah perguruan tinggi untuk berinovasi luar biasa. Terjadi lompatan transformasi digital yang sangat luas hingga lebih dari 4.500 perguruan tinggi di Indonesia.

Bahkan dalam kurun waktu empat bulan terakhir, kata dia, ada lebih dari 1.000 temuan reka cipta perguruan tinggi serta beberapa di antaranya sudah memasuki tahap produksi.

Apalagi jika adanya dukungan diaspora untuk mengalirkan simpul potensi karya reka cipta di berbagai belahan dunia serta transfer pengetahuan. Hal itu akan berdampak baik pada kedaulatan teknologi serta pondasi ekonomi yang kokoh.

"Ide dan pengalaman diaspora di berbagai negara, harapannya diadaptasikan di dalam negeri," kata dia lagi.

Sesditjen Dikti, Paristiyanti Nurwardani, menambahkan bahwa ekosistem reka cipta yang sedang digagas oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi akan terwujud dalam sebuah platform bernama Kedai Reka.

Platform Kedai Reka menjadi sarana untuk melakukan bentuk ekspresi Tridarma perguruan dan menjadi bagian dari kebijakan kampus merdeka.

Sehingga ke depannya berbagai karya penelitian para inovator perguruan tinggi tidak hanya selesai di laboratorium atau publikasi, melainkan menjadi karya reka cipta yang bermanfaat selama situasi dan pasca pandemi COVID-19.

"Kami sangat siap dan membuka kesempatan yang begitu luas bagi diaspora untuk berkontribusi bersama dalam platform ini," kata Paristiyanti.


Editor: Maria L. Martens
KOMENTAR